Kelab Peminat

Teksi



(kredit filem pendek: krew 15Malaysia)

Setiap hari minggu, Isnin hingga Jumaat, saya berulang-alik dari Putrajaya ke Wangsa Maju. Seawal jam 7 pagi, saya mengambil bas E1, ke Pasar Seni dan akan mengambil LRT Putra terus ke Wangsa Maju. Sesampainya saya di Wangsa Maju, jika saya malas untuk mengambil bas, saya akan mengambil teksi untuk ke pejabat.

Menggunakan pengangkutan awam di Malaysia, bagi saya, ada banyak manfaat. Jika kita mengkesampingkan keberkesanannya, melihat dari perspektif yang lain, pengangkutan awam, baik di Malaysia atau di mana-mana negara sekalipun, menjanjikan sesuatu yang amat lumayan untuk kita peroleh setiap hari.

Khususnya, jika anda pengguna teksi.

Setakat ini, di kawasan Setapak-Wangsa Maju, pemandu teksi begitu ramah berbual. Biasanya, saya akan duduk di hadapan, bersebelahan pemandu dan saya akan menunggu bicara pertamanya terlebih dahulu, sebelum berdialog lebih lanjut.

Misalnya, Jumaat tempoh hari, seorang pemandu teksi mengeluh mengenai gejala ragut yang meningkat sejak akhir-akhir ini. Bahkan, beliau sendiri menceritakan pengalaman adik iparnya yang diragut oleh penunggang dan pembonceng motorsikal. Mujur, adik iparnya berjaya menyelamatkan wang gaji yang baru dikeluarkan dari ATM, telefon bimbit dan beg tangannya sekali. Namun, kedua-dua belah lututnya meninggalkan luka disagat jalan.

Selain daripada mengetahui hal ehwal semasa, pemandu teksi juga tidak lokek untuk berkongsi sedikit sebanyak ilmu pengetahuan yang berguna.

Tengah hari Jumaat lalu, saya bersama bos menaiki teksi untuk ke masjid.

Kami berbual mengenai kereta apa yang bagus untuk belanjawan jimat. Jadi, pada pandangan saya, bertanya pada pemandu teksi mungkin satu langkah yang baik untuk mengetahuinya. Tambahan, pemandu teksi itu juga bercerita mengenai pengalamannya memandu lori selama 38 tahun, mengitari Pulai Pinang, Kuala Lumpur sehingga Singapura.

"Tak rugi kita bercampur dengan orang yang berlainan latar. Kita bukan sekadar berada dalam lingkungan orang yang 'baik' sahaja." Begitulah kami membuat kesimpulan.

Malah, seorang pemandu teksi juga memberi nasihat-nasihat yang membina setiap pagi, dan sudah tentu, secara percuma! Misalnya, pada suatu hari, saya dinasihatkan untuk membuka perniagaan sendiri, oleh seorang pemandu teksi.

"Adik, rezeki perniagaan adalah 9/10 dari rezeki yang Allah bagi," katanya memberi semangat. Saya mengangguk, membenarkan katanya.

Di akhir pertemuan dengannya, kami meminta untuk saling mendoakan antara satu sama lain. Mana tahu, mungkin dia mungkin dari orang yang soleh, yang termakbul doanya.

Banyak lagi cerita lain. Namun, saya simpankan supaya anda sendiri merasainya, bermanis muka dengan pemandu teksi dan beramah mesra sepanjang perjalanan. Anda sendiri akan merasai kelebihannya.

Pada masa yang sama, saya mendalami pesan seorang sahabat yang saya kira, benar-benar memberi pengaruh besar.

Katanya, "Jadilah seperti pelajar, belajar dengan semua orang. Daripada orang yang alim, kita belajar tentang ilmunya. Dari orang yang tak 'alim, orang yang jahil, kita belajar dari diri kita sendiri - belajar mengenali kesabaran dan keimanan kita."

Pernah saya mendengar, kisah orang-orang soleh dahulu, Lukman Al-Hakim. Beliau ditanya bagaimana beliau boleh menjadi begitu berhikmah, beradab dan bijaksana mengatur kehidupannya.

"Saya belajar dari mereka yang tak mempunyainya."

Jadi, untuk rakan-rakan, saya sarankan teksi sebagai 'universiti' akhlak dan budaya masyarakat Malaysia. Mungkin kita terpaksa mengorbankan sedikit wang ringgit, namun perjalanan dan perkongsian akan menjadi bermakna sekiranya kita bijaksana membina kerangka pandangan kita.

2 ulasan:

ihsan_huhu berkata...

kalau rajin sembang, dgn pakcik2, makcik cleaner pon boleh dpt mcm2 bende

Panglima Hikayat berkata...

Kalau di universiti, yuran sa-sem jauh lebih mahal, terutama swasta. Satu sem di U-Swasta boleh capai RM4500 - RM5250.

Universiti Akhlak dan Budaya Masyarakat pastinya jauh murah berbanding U-Swasta. Mungkin RM10 * 30hari, hanya RM300 sebulan, RM1200 sa-sem.

Semestinya Universiti Kehidupan begini lebih dekat dengan hidup sehari-hari, kerana tidak melaungsemula teori, tapi perkongsian kesimpulan pengalaman hidup!