Kelab Peminat

Episod 4: Syurga tanpa bidadari


Akhirnya, setelah seminggu berhempas-pulas di Aileron, menyedut habuk, dihurung berjuta lalat, merasai malam yang sangat-sangat mencengkam tulang, bersusah-payah untuk berjalan sejauh 3km pergi 3km pulang dan merasai dugaan fizikal dan mental yang mencabar, maka kajian kami di Aileron sudah sampai ke penghujungnya.

Malam sebelum kami bertolak meninggalkan tapak perkhemahan kami, kami bertungkus-lumus menyiapkan pemetaan untuk disemak oleh pensyarah. Paginya pula, kami bangun awal-awal, membungkus kembali semua peralatan dan perkakas yang kami gunakan selama seminggu dan bersiap untuk ke kawasan kajian yang seterusnya, ke Ormniston National Park.

Sebelum kami ke sana, pensyarah telah membawa pelajar-pelajar kembali ke Alice Spring untuk membeli barang-barang keperluan untuk kem seminggu yang seterusnya. Sebenarnya, sewaktu seminggu di Aileron, kami mengalami masalah kekurangan air. Ini kerana, air paip di kawsan kem Aileron tidak boleh diminum, baik diminum begitu sahaja ataupun dimasak. Air di Aileron sebenarnya dikorek dari tanah, dipam naik ke pili-pili dan sudah semestinya mempunyai mineral-mineral asli yang menyebabkan air paip itu terasa masin. Bila kembali semula ke Alice Spring, kami bergegas ke Woolworth dan berebut-rebut air 10L di dalam kotak, kerana takut masalah yang sama juga akan dihadapi di Ormniston.

Bila difikir-fikirkan kembali, menghadapi situasi yang begitu menguji di Aileron, terasa ada suatu nikmat yang tersembunyi di balik kepayahan dan kecekalan para pelajar menyelesaikan tugasan pemetaan dan mengumpul data. Perasaan bangga terbit, mengalir bersama dengan perasaan gembira dan ada juga pukulan-pukulan ombak kesayuan di samping menampar tebing kerinduan untuk pulang ke Adelaide. Tidak dapat tidak, di Alice Spring, aku terbayang-bayang keindahan di balik kelampauan iklim di Aileron.

Oh ya, elok juga saya ceritakan bagaimana pula keadaan di Alice Spring. Alice Spring ada sebuah bandar kecil, yang pusat bandarnya rasaku seluas 1KM persegi dan susunan pusat bandarnya betul-betul berbentuk petak. Di pusat bandar ini, terkumpulnya semua jenis kedai, dari Coles hingga Harvey Norman, dan inilah satu-satunya bandar/pekan terbesar di tengah-tengah gurun di North Territory. Bila kembali semula ke Alice Spring, terasa seperti berjijak semula di atas tanah yang sudah dibangunkan manusia yang dikatakan sebagai 'civilization' itu. Yalah, di gurun, mana ada kemudahan itu dan ini. Maka, kami, pelajar-pelajar geologi, yang berdebu baju, yang tak mandi 2-3 hari, dan kusut rambut, apabila dapat menyedut udara bandar semula, menjadi perak dan sedikit kasar.

Sewaktu aku mengunyah Subway di Alice Spring, masih terbayang-bayang mi segera yang kami santap dalam kebanyakan hari-hari kami di Aileron. Sebenarnya, apabila direnungkan, rupanya kami sedang mengalami proses kerehatan mental, dengan mengalami pengasingan di dalam alam yang asli dari segala bentuk binaan-binaan manusia. Dan, berada di tengah-tengah alam yang tidak diusik pembangunan itu, membuatkan diriku seolah terasa benar-benar dekat dengan rohani, mengenali suluk dari nafsu dan amarah manusia, membiarkan sukma terbang melayang untuk sampai ke langit, tatkala fizikal disesah oleh pelbagai penyakit.

Ya, benar-benar romantis sebenarnya keadaan di Aileron.

Aku disuntik rasa sayu. Kembalinya aku ke ketamadunan manusia, bermakna aku bergelumang semula dalam lumpur masalah yang sama, masalah yang dihadapi olehku sepanjang dua puluh peratus abad. Sedangkan, di Aileron, kami diasimilisasikan dengan alam, yang kaya dengan spinifex, dengan lalat-lalat gurun, pasir-pasir berwarna merah dan sebagainya. Asimilisasi ini membuat sukmaku lebih mekar dan hidup subur dengan ingatan tentang siapa diriku dan Siapa yang Menguasai semua ini, dengan rasa merdeka dan bebas tanpa masalah manusia.

Bahkan, di dalam kepayahan yang tak putus-putus di Aileron, aku lebih menghargai huluran tangan kawan-kawan, terutamanya Mus, Mariah, Ringgo, Syed, Andrea, Vu, Huong, Romain, Scott, Josh, Horsyam dan ramai lagi yang tak tersebut di sini. Malah, pensyarah pun banyak memberi bantuan dan pengajaran, supaya kami lebih memahami bagaimana sistem alam ini telah diaturkan oleh Tuhan.

Alhamdulillah, Subhanallah dan terima kasih!

Itulah detik-detik sentimentalku tatkala 3 jam kami di Alice Spring. Perasaan itu, seperti kataku tadi, mekar dan subur sungguhpun di Alice Spring, cuacanya lebih kurang sahaja sama dengan Aileron.

Akan tetapi, sebenarnya, kem di Central Australia ini masih ada fasa kedua yang masih belum diselesaikan. Aku pula, tak sempat apa-apa lagi sudah berjiwang dengan tanah yang kering-kontang itu.

Haish!

(bersambung)

1 ulasan:

NorziatiMR berkata...

Bila nak sambung? Ternanti-nanti.