Kelab Peminat

Dialog Jiwa

"Kata laksana ubat. Baik apabila digunakan mengikut dosnya. Racun apabila berlebihan."

"Hidup, walaupun kau nampaknya sebagai hitam putih, namun, perasaan kita padanya - pelbagai. Pelbagai warna. Bergantung bagaimana kita nak menilainya. Jika kita merasakan hidup kita tiada warna, sedangkan hidup orang lain berwarna; maka selagi itulah kita berada dalam kesuraman dan kepudaran rasa. Tapi, jika kita rasa hidup ini bermacam warna, kita akan lebih ghairah dan bersemangat untuk mengetahui warna apa yang baru untuk kita, untuk setiap hari baru yang kita lalui."

"Berada di menara tak semestinya kau dekat dengan langit. Orang yang berada di jurang paling gelap pun, boleh jadi lebih dekat, jika dia mengingati Tuhan."

"Ada orang menyembah Allah, tapi tanpa ilmu, maka dia jahil. Ada orang menyembah hujah, tapi tak berTuhan, maka dia degil. Suatu hari, syaitan menyerupakan dirinya menjadi orang yang soleh, dan mengunjungi seorang ahli ibadat yang tak berilmu. Syaitan berkata, 'amal kau sudah cukup. tak perlu lagi kau bersujud begini.' maka, ahli ibadat itupun berhenti beribadat. Kemudian, syaitan pula mengunjungi seorang ahli ilmu yang pemabuk. kata syaitan 'kau sudah cukup ilmu. ilmu akan menyelamatkanmu.' orang ilmu itu bingkas bangun dan berhujah 'pergi kau syaitan, jangan ganggu aku minum arak.'"

"Cinta. Kau fikir berpunca dari apa? Dari mata? Atau dari hati? Dan hatimu pula untuk siapa? Matamu juga, untuk siapa?"

"Hati laksana raja, anggota adalah rakyatnya. Akal pula bendahara. Jika raja membuat keputusan yang baik, maka rakyatnya akan melakukan yang terbaik untuk hatinya."

"Orang berubah kerana hati. Akal dan tindakannya akan menyusul kemudian. Bagi iman untuk hatinya. Nescaya akal dan amalnya juga ikut iman itu."

"Sekecil-kecil butir pasir, akan tetap jatuh di dasar samudera. Sekecil-kecil kata, boleh jadi tertanam di dasar jiwa, selamanya."

1 ulasan:

fathiyyah berkata...

huiyo bro! suka suka ayat2 dlm ni