Kelab Peminat

Mimpi Kenangan


"Kenangan mencipta mimpi. Kau bermimpi kerana kau terkenangkan sesuatu. Baik apa yang kau kenangkan itu ada pada masa lalu, atau apa yang kau fikir akan terjadi pada masa hadapan."

"Kuat atau tidak pengaruh sesuatu kepada kau adalah apabila kau bermimpi tentangnya, serasa-rasa, di dalam mimpi itu, masa diputar-putarkan, dan kau hidup di dalamnya sepenuh hati. Kau akan merasa kesal apabila kau sedar dari mimpi dan terpaksa berhadapan dengan realiti."

"Kehidupan, terbina dan dipengaruhi oleh kenangan. Hidup adalah membuat keputusan. Dan keputusan yang kau pilih itu, sudah pasti banyak ditentukan oleh pengalaman dan kenangan yang telah kau lalui selama ini."

"Kenangan itu seumpama bahan masakan. Kau pula adalah pemasak dan perasanya. Kalau bahan yang kau punyai itu pahit-pahit belaka, kau akan lebih berhati-hati memasaknya dan merasainya. Namun, jika bahan itu manis-manis belaka, kau tak akan tahu, bila gula itu akan perlahan-lahan meracunmu."

Ah, kuat benar penangan kenangan! Rihlah, jika tidak mengunjungi sesuatu yang terlalu menyentuh, ia tidak akan menjadi satu perjalanan yang lengkap. Batu, permaidani dan cahaya yang menyusup masuk melalui jendela itu benar-benar bernyawa, menghidupkan kembali kisah suka duka menjadi perantau di negeri orang sekian lama. Nah, di situlah dirasakan kenangan datang dan menggoncang jiwa!

Di hadapan mimbar, aku terbayang-bayang kembali suasana majlis zikir, selepas Maghrib atau Isyak. Juga, saat-saat aku tinggal berdua dengan Sang Syeikh, antara dua waktu solat tersebut, memeriksa bacaan firman-firman Allah. Di situ juga, kami pernah hiba, mengenangkan diri kami ini siapa di bumi Allah. Pernah kami menangis, pernah kami ketawa. Pernah kami teruja dan pernah kami bertegang lidah. Semuanya tersimpan bagaikan khazanah berharga, di dalam jiwa.

Serasa-rasa, setiap tutur doa yang diminta pada Allah di sini, termakbul - penuh rahsia, penuh hikmah. Dahulu, kami ke sini berlari dan bersaing di dalam hujan dan terik mentari, semata-mata untuk mencari secebis penerimaan dan kejujuran di dalam suasana kerohanian yang begitu menakjubkan. Kini, aku sekadar menjadi penyinggah sunnah, mendamba untuk menjadi warganya kembali.

Di sini, aku belajar mengenai kejujuran. Mengenai jalan pulang. Mengenai cahaya. Mengenai penerimaan setelah seribu satu penolakan dan penyisihan. Mengenai cinta. Mengenai jiwa yang tertimbus rasa.

Itulah rahsia dan hikmah yang dibuka Allah, untuk dibawa menjadi kenangan, menjadi pengaruh dan menentukan keputusan untuk dipilih.

Dahulu, menjadi seorang budak hingusan, aku tidak lupa untuk menyimpan hasrat besar, mencari Allah, Tuhan Semesta Alam, walaupun di bumi asing; di dunia yang sepatutnya bukan tempat mengukuhkan iman kepada-Nya.

Kini, kutelah temui jalan ke arah-Nya. Tinggal sahaja untuk melangkah meniti penghujung usia dengan setia pada panduan-Nya.

Moga, sinar dan hidayah Allah ini berkekalan. Bahan kenangan ini, pahit dan manisnya bercampur - aku doakan, agar terus-terusan, merasai keenakannya, sampai bila-bila.

2 ulasan:

...teratai biru... berkata...

~salam

~jujurnya, saya suka membaca post2 saudara. Makes me thinking more~

~teruskan menulis. keep it up.

Muhammad Teja berkata...

Wasalam,

terima kasih. insyaAllah.

doakan saya.

sekian. :)