Kelab Peminat

Ketamadunan


"Di balik setiap ketamadunan akan ada banjaran yang melatari," katanya pada seorang kawan pada suatu hari. "Jika kita fikir secara metafora - banjaran dan gunung adalah asas kepada ketamadunan."

"Bagaimana manusia bisa membina ketamadunan?"

"Dengan cinta, mungkin."

"Kenapa pula dengan cinta?"

"Kerana dengan cinta, akan lahir insan dan kemanusiaan. Dua inti asas untuk sebuah ketamadunan."

"Saya tertanya-tanya, kenapa manusia mahu bertamadun, sedangkan sebelum ini, dalam buku-buku sejarah - manusia boleh sahaja tinggal di gua-gua dan primitif."

"Buku sejarah itu, barangkali tidak memuatkan cerita sebelum manusia turun ke dunia. Sejarah manusia bermula lebih awal daripada itu, bagiku."

"Bagaimana pula?"

"Kisah Adam dan Hawa. Bapa dan Ibu bani manusia. Sejarah mereka bermula dari dalam syurga lagi."

"Berbeza dengan kehidupan di dunia, di mana kebahagiaan itu tidak setara dengan kebahagiaan yang berkekalan di akhirat. Begitu?"

"Syurga itu puncak segala ketamadunan. Di dalamnnya adalah destinasi terakhir segala kebahagiaan," katanya.

2 ulasan:

ihsan_huhu berkata...

ketamadunan berasaskan kebencian pon banyak.

aishah_conteng_je berkata...

destinasi terakhir segala kebahagiaan~



tuan, saya suka amat!