Kelab Peminat

Mawar 1


Pelbagai musim telah berlalu, kekasihku. Musim yang mendapat perhatian Shakespeare di dalam Sonnet 18 - yang pernah aku bacakan padamu dahulu. Juga musim semi - yang begitu halus dinukilkan oleh Khalil Gibran di dalam karya-karya melankoliknya yang menjadi kesukaanmu itu. Dan dua lagi musim yang tidak pernah kita rasai di negeri kita.

Masih kuingat musim bunga itu, kekasihku. Di sana, hawanya Mediterian dan bunga berwarna-warni berkuntuman. Bunga lavender melata di pinggir jalan. Begitu juga anemone merah, ungu dan putih. Itu belum dicampur dengan bunga raya dan bunga matahari yang menyegarkan pandangan mata.



Ingin aku ceritakan perihal sekuntum bunga itu, kekasihku. Acap kali, aku berjalan melewati sebuah rumah yang terletak di persimpangan. Rumah itu agak luas juga lamannya dan pagarnya yang jarang memudahkan aku menjenguk ke dalamnya. Dan dalam setiap musim, aku berkesempatan menjeling ke tengah lamannya.

Aku tidak pernah pun bertemu dengan tuan laman bunga itu. Aku hanya bertemu dengan bunga-bunganya sahaja setiap kali melalui jalan itu.

Pada suatu hari di musim bunga, aku disapa dengan mekarnya senyuman salah satu penghuni laman itu. Sewaktu itu, aku dalam perjalan menziarahi ibu kepada ayah angkatku yang telah sedang bertarung nyawa dengan penyakit barah.

Aku berhenti. Merenung bunga yang seolah-olah mahu berbicara mesra denganku. Waktu itu matahari hampir terbenam. Aku terpaku. 

"Katakan padanya, agar jadi sepertiku," bisik satu suara yang menggemparkan hatiku.

Adakah mawar itu yang berbisik ke kalbuku? Aku bertanya sendiri.

Aku menggeleng dan menggesa langkah. Tidak mahu tertipu di suasana antara gelap dan terang. Lantas, kutemukan ayah angkatku di rumahnya. Kami berbasa-basi berkongsi perihal ibunya yang tabah menghadapi saat-saat akhir hayatnya. Nasihat doktor tidak banyak menjanjikan pengharapan.

"Hari ini, kami menerima sekeping nota," kata ayah angkatku setelah beberapa ketika. "Biar aku bacakan kepadamu."

Flowers do grow in Spring,
and do bloom in shine of Summer,
but, no flower rises in the Fall,
and flourishes in the cold Winter winds,
other than strong Soul of roses,
That eternally blossoms in you.


Aku terdiam, tidak mengulas. Melihatku sebegitu, ayah angkatku membawaku ke katil, tempat persinggahan terakhir ibunya di dunia ini. Aku melihat wajahnya tenang. Hanya dadanya berombak perlahan. Seekor kucing yang berbulu gebu tertidur di penjuru bilik itu.

"Nota itu, didatangi dengan hadiah mawar ini. Kucing gemuk itu sahaja yang mungkin tahu siapa yang meletakkan bunga mawar itu di sini."

(bersambung)

1 ulasan:

hamshira berkata...

hanyut sekejap


:)