Kelab Peminat

Berbahasa

1. Saya bukanlah orang yang mahir sangat berbahasa, apatah lagi berbahasa Melayu, yang banyak benar kias dan misal itu.

2. Saya mula belajar berbahasa dengan ibu bapa saya, juga opah saya yang menjaga saya dari kecil. Ayah saya orang Kedah dan ibu dan opah saya orang Perak. Jadi, sepanjang 2 dekad kehidupan ini, saya dibesarkan dengan kosa kata kedua-dua loghat negeri tersebut. Apabila direnungkan, bahasa ini telah mengisi jiwa Timur saya, memberi laluan pada saya untuk ekspresif terhadap sesuatu dan menyatupadukan kehebatan logik saintifik kepada kehalusan seni artistik.

3. Saya rasa, dengan berbahasa ini, apatah lagi berbahasa dengan betul, saya dapat menyampaikan apa yang berdegup dalam jiwa saya. Saya cuba merengkuh tenaga, menulis seperti mana yang dianjurkan oleh para cendiakawan dan budayawan bangsa, supaya bahasa yang saya warisi dari ibu bapa, opah dan keluarga saya terpelihara dengan seadanya. Malah, saya cuba sedaya-upaya untuk memahami apa yang ingin disampaikan di dalam sastera warisan turun-temurun.

4. Namun, benar kata orang, semakin tua umur, semakin banyak cabaran yang dihadapi. Bahasa ini berpasangan sifatnya. Janggallah kalau saya mengucapkan 'sama-sama' untuk membalas ucapan 'thanx.' Juga, sukar bagi saya untuk menerima 'sorry' seseorang sedangkan lebih ikhlas orang itu mengucapkan 'maaf.' Tetapi, kata Mat Shah dan Azmi, saya kena bersabar dengan realiti dan berusaha memperbaikinya.

5. Saya mempunyai impian. Saya nak memelihara semua khazanah bahasa yang diturunkan dan mewariskannya kepada anak-anak saya, sepertimana saya menerimanya dari ibu bapa dan opah saya. Saya tak mahu jadi perosak jambatan yang menyambungkan anak-anak saya dengan akar mereka.

6. Dengan berbahasa, saya tahu merasai cinta, kasih, sayang, suka dan rindu. Juga, bahasa membentuk saya supaya rasional jika membenci, memberontak, menegur dan mengkritik, bukan emosional. Dan yang paling penting, dasar semua ini adalah bahasa telah bertindak sebagai pintu yang membawa saya ke jalan kebenaran, hidup beragama dan berTuhan.

7. Saya minta simpang dari menjadi agen perosak pada kekayaan yang ada pada bangsa saya. Saya harap saya ada kekuatan untuk menyeru kawan-kawan saya untuk sama-sama dalam kesedaran ini.

8. Semoga Allah memberkati perjuangan untuk mempertahankan salah satu bahasa yang dituturkan oleh umat Nabi Muhammad ini.

2 ulasan:

banat @ saffa @ hazwani berkata...

Emak saya pasti sangat berbangga dengan usaha kamu. Ya, kita perlu terus memartabatkan bahasa kita. Saya bangga ada anak muda yang masih berani dan bersungguh mempertahankan bahasanya (ahahaha~macamlah saya tua sangat)

RaveHeartz berkata...

Bahasa jiwa bangsa..salam ziarah