Kelab Peminat

Serangga bukan sekular

Mendengar pembentangan Muhammad Arif Abdul Rahman mengenai kehebatan disebalik teknologi ciptaan Allah terhadap serangga, membuatkan aku teruja untuk berkongsi.

Lebah madu (apis mellifera) mempunyai sistem risikan dan semboyan yang mantap. Kumpulan foregers atau pencari/penyiasat ditugaskan untuk mencari kawasan yang kaya dengan nektar. Setelah menemukan lokasi yang berpotensi menjana penghasilan madu, foregers ini akan kembali ke sarang untuk memberi penerangan pada lebah-lebah lain tentang lokasi tersebut. Namun, persoalannya, bagaimanakah foregers itu memaklumkan maklumat-maklumat penting supaya lebah-lebah lain mengetahui mengenai kedudukan lokasi syurga nektar itu?

Kata Arif dalam pembentangannya, untuk memberi taklimat tentang kedudukan lokasi nektar, foregers tadi akan menari selama berjam-jam. Tarian ini sebenarnya adalah satu bentuk komunikasi; komunkasi sang foreger dengan lebah-lebah lain. Pergerakan dalam tarian itu, mengandungi informasi tentang jarak, darjah penerbangan dan kedudukan lokasi berpandukan petunjuk dari matahari. Setiap empat minit, gerak tari foregers ini akan berubah, selari dengan perubahan kedudukan matahari di langit kerana putaran bumi. Dengan ini, para lebah pencari madu akan memperoleh maklumat yang tepat mengenai posisi dan lokasi syurga nektar tersebut.

Selain itu, Arif turut bercerita tentang semut gurun (cataglyphis fortis) yang pakar dalam menentukan vektor optimum dalam perjalanan mencari makanan. Sewaktu semut ini keluar di tengah rembang matahari Sahara, pencarian makanan tentulah menyebabkan semut tersebut terpaksa bergerak secara rawak, tetapi berkebolehan untuk pulang dalam satu garisan yang lurus semula ke sarang setelah menemui makanan.

Sebagai misalan mudah, katakanlah saya mencampakkan bola golf di tengah padang kecil. Katakanlah ia seluas 10 meter persegi. Anda akan menerewang keliling padang, merengkuh tenaga mencari sebiji bola itu. Apabila anda menemuinya, anda akan berlari terus semula ke saya, dengan cepat tentunya. Akan tetapi, bayangkan keluasan padang itu adalah 20 kali ganda saiz pertama tadi, atau katakanlah anda dipaksa mencarinya di tengah gurun yang tiada apa-apa petunjuk alam (land mark). Campur dengan rawaknya perjalanan pencarian anda terhadap bola itu, sudah tentu sukar untuk anda kembali secara garis lurus kepada saya, kerana mungkin kedudukan bola itu terletak berpuluh kilometer dari tempat saya berdiri.

Tetapi, tidak bagi semut gurun ini. Bila menemukan makanan, dan dengan fitrahnya sebagai pakar integrasi perjalanan dan pakar mencongak algebra dan vektor langkah; perjalanannya kembali ke sarang menjadi lurus sahaja tanpa bengkang-bengkok.

Yang ingin disampaikan Arif adalah mengenai kehebatan penciptaan biologi yang semestinya dicipta oleh suatu kuasa yang Maha Agung dan Maha Bijaksana. Kuasa itulah yang menjadikan alam ini serba canggih untuk dilihat, dihayati dan dicari apa yang ingin disampaikan di sebaliknya. Macam juga membaca buku, pembaca perlu menggali apa mesejnya. Juga macam menonton filem, apakah moral di sebalik ceritanya. Bukannya sekadar menumpukan keindahan bahasa atau aksi atau seni sinematografi. Bukan sekadar takjub dengan kehebatan lebah dan semut. Ya, itulah rahsia yang disimpan di sebalik kehebatan penciptaan ini. Dan kita, telah diseru malah digesa oleh Tuhan berpuluh-puluh kali, untuk menyelongkar rahsia ini. Tidak lain tidak bukan, sebagai salah satu pintu dan jalan untuk mengenali-Nya, dengan pintu dan jalan sains.

Tapi, realiti sekarang, sekular memusnahkan dan mencelarukan segalanya. Sekular datang dengan angkuh, memisahkan kesucian mesej di sebalik penciptaan-Nya itu dengan mengatakan bahawa alam adalah alam, bukannya alam itu alamat Ketuhanan. Maka, diperkakaskanlah alam itu seperti benda-benda mati, bukannya benda-benda yang menghidupkan rohani. Katanya, demi ketamadunan manusia, alam boleh diperkotak-katikkan. Sekadar ditiru kemantapannya, bukan lagi untuk dibandingkan siapa hamba, siapa Tuhan. Bila jadi begitu, hilanglah adab, hilanglah pengetahuan meletakkan sesuatu itu betul pada tempatnya. Maka, jadilah seperti sekarang. Bernanah dan berkahak. Busuk yang tak tertutupkan. Betapa rakusnya sekular menjahanamkan peradaban manusia.

Arif juga ada berbicara tentang kehebatan lalat buah (drosophila melanogaster). Tapi, akan menjadi panjang pula pengarangan ini. Pesan saya, lain kali, datanglah BMH untuk mengetahui input-input berguna

Kesimpulannya; mengkaji dan mengajilah, dengan mengetahui ada rahsia sedang digali. Kemudian hayatilah dengan kekaguman yang bersandar pada Pencipta. Bukan memisahkan alam dengan alamatnya. Itulah lawan sekular.

p/s; kenapalah karangan ini pelbagai nadanya. haih~

1 ulasan:

Cari Ilmu berkata...

Salam.

Kalau kagum dengan lebah jangan sampai buka kelab tarian dan mempersembahkan tarian pada umum, konon-kononya ada mesej nak disampakan melalui tarian!

Kalau kagum dengan semut padang pasir pula, jangan pula cuba-cuba nak berjalan dengan congakan sendiri! Kena ada panduan daripada yang Pemberi Hidayah.

Tahniah kerana HADIR dan mengambil pengajaran. Ada orang tak dapat salah satu daripadanya...